Minggu, 19 Desember 2010

Contoh Kontrak Sewa Armada Dump Truck

Bagi pembaca yang membutuhkan contoh Surat Kontrak / Perjanjian Sewa Armada Dumptruk, contoh dibawah ini mungkin berguna sebagai referensi. Draft Kontrak berikut adalah yang saya pakai untuk perjanjian sewa armada untuk usaha angkutan batubara di Batulicin.

draft
SURAT PERJANJIAN SEWA UNIT KENDARAAN


No.: …… / …… / Kontrak / IX /2010


Pada hari ini, ……………. tanggal ........................... 2010, yang bertanda tangan dibawah ini :

1. Nama : …………………………………………………………………
Alamat : …………………………………………………………………

Dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama ……………………… adalah Penyedia Unit Kendaraan, selanjutnya disebut PIHAK PERTAMA.


2. Nama : …………………………………………………………………
Alamat : …………………………………………………………………

Dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama ……………………………. sebagai pihak penyewa unit kendaraan, yang selanjutnya disebut PIHAK KEDUA.

Kedua belah pihak terlebih dahulu menerangkan kedudukan masing-masing sebagai berikut :

- PIHAK PERTAMA adalah Penyedia/Pemilik Kendaraan Dump Truck.
- PIHAK KEDUA adalah Penyewa dan Pengguna/Penanggung jawab Unit Kendaraan tersebut.


Selanjutnya kedua belah pihak setuju dan sepakat untuk mengadakan/melakukan kerjasama Penyewaan Unit Kendaraan Angkutan Dump Truck Jenis Lohan 10 Roda Kapasitas 30 ton Merk “HINO”, atau merk lain dengan spesifikasi yang sama dengan tersebut diatas, dengan data spesifikasi terlampir yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dengan perjanjian ini. Berhubungan dengan hal-hal tersebut kedua belah pihak telah saling setuju dan sepakat untuk mengaturnya dalam suatu perjanjian dengan ketentuan-ketentuan sebagai berikut :

PASAL 1
DATA KENDARAAN

1.1 PIHAK PERTAMA telah menyetujui menyediakan 5 (lima) unit Kendaraan/Mobil yang disewakan kepada PIHAK KEDUA. Adapun spesifikasi mobil tersebut adalah sebagai berikut :

a. Merk / Type : HINO LOHAN atau merk lain dengan spesifikasi yang sama.
b. Jenis / Model : Dump Truck 10 Roda
c. Kapasitas Muatan : 30 Ton
d. Tahun Pembuatan : 2008 up
e. Nomor Polisi dan STNK : (Terlampir)

PASAL 2
PERIODE SEWA, HARGA SEWA & TEKNIS PEMBAYARAN

2.1 Periode Sewa kendaraan disepakati selama 2 (dua) tahun, terhitung mulai tanggal ……………………………. tahun 2010 sampai dengan tanggal ................................ tahun 2012, dan dapat diperpanjang sesuai kesepakatan selanjutnya oleh kedua belah pihak.

2.2 Harga sewa setiap 1 (satu) unit kendaraan telah disepakati sebesar Rp. 42.000.000,- (Empatpuluh Tiga Juta Rupiah) per-bulan, dengan kondisi Full Maintenance (perbaikan kerusakan ringan/berat, perawatan, serta gaji pengemudi dan mekanik ditanggung pihak pemilik/penyedia kendaraan).
Total harga sewa 15 unit kendaraan adalah Rp. 42.000.000,- x 15 = Rp. 630.000.000, (Enamratus Tigapuluh Juta Rupiah).

2.3 Pembayaran biaya sewa dan penyerahan kendaraan pada bulan pertama dibagi dalam 3 (tiga) tahap sebagai berikut :

2.3.1 Pembayaran Tahap Pertama sebesar Rp. 100.000.000,- (Seratus Juta Rupiah) dilaksanakan pada tanggal ....................... 2010, setelah penyerahan sebanyak 5 (lima) unit kendaraan oleh PIHAK PERTAMA kepada PIHAK KEDUA di lokasi yang telah ditentukan PIHAK KEDUA.

2.3.2 Pembayaran Tahap Kedua sebesar Rp. 100.000.000,- (Seratus Juta Rupiah) dilaksanakan 1 minggu setelah Pembayaran Tahap Pertama yaitu pada tanggal ………………………. 2010, setelah penyerahan sebanyak 10 (sepuluh) unit kendaraan oleh PIHAK PERTAMA kepada PIHAK KEDUA di lokasi yang telah ditentukan PIHAK KEDUA.

2.3.3 Pembayaran Tahap Ketiga, yang merupakan pelunasan pembayaran sewa bulan pertama sebesar Rp. 430.000.000,- (Empatratus Tigapuluh Juta Rupiah) dilakukan 1 (satu) minggu setelah Pembayaran Tahap Kedua, yaitu pada tanggal ……………………. 2010.


2.4 Untuk pembayaran sewa pada bulan-bulan selanjutnya, tanggal jatuh tempo pembayaran ditetapkan pada setiap tanggal 28 (duapuluh delapan) setiap bulannya. Dan apabila ada perubahan tanggal pembayaran karena satu dan lain hal maka akan diberitahukan kepada PIHAK PERTAMA dengan Konsekuensi yang akan ditentukan lebih lanjut.

PASAL 3
KETENTUAN DAN KONDISI UMUM

3.1 PIHAK PERTAMA menyerahkan Unit Kendaraan tersebut pada pasal 1 (satu) beserta surat-surat kendaraan (STNK, KIR) kepada PIHAK KEDUA pada waktu yang tersebut dalam pasal 2 (dua) dengan disertai Berita Acara Penyerahan Unit Kendaraan.

3.2 PIHAK PERTAMA menyatakan dan menjamin bahwa kendaraan tersebut pada pasal 1 (satu) dalam kondisi baik dan tidak akan atau tidak sedang terikat / mengikat Kontrak atau bermasalah dengan pihak lain, serta memiliki asuransi All Risk.

3.3 PIHAK PERTAMA bertanggungjawab atas surat-surat kendaraan (STNK, KIR) serta Surat Ijin Usaha Kendaraan.

3.4 PIHAK PERTAMA wajib memelihara,mengganti, memeriksa dan merawat setiap kondisi kendaraan yang disewa demi untuk Keselamatan, guna menunjang hasil produksi yang optimal. Adapun jenis pemeriksaan dan perawatan rutin adalah sebagai berikut :

a. Pemeriksaan Air Radiator
b. Pemeriksaan Air Accu / Battery
c. Pemeriksaan Oli Mesin
d. Pemeriksaan Oli Hydraulik
e. Pemeriksaan Oli Rem / Brake fuid
f. Pemeriksaan kecukupan tekanan angin pada ban.
g. Mengganti ban apabila terjadi kerusakan dikarenakan umur pemakaian.


3.5 PIHAK PERTAMA berkewajiban dalam penggantian oli mesin secara berkala setiap 3000 km, oli transmisi, oli gardan serta filter oli setiap 9000 km.

3.6 Selama masa sewa apabila terdapat unit kendaraan yang tidak dapat digunakan oleh PIHAK KEDUA, dikarenakan terjadi kerusakan atau dalam perbaikan atas kerusakan, maka PIHAK PERTAMA wajib mengganti dengan unit kendaraan lain yangg sesuai dengan spesifikasi kendaraan sebagaimana telah disepakati, atau diperhitungkan dengan biaya sewa.

3.7 PIHAK KEDUA menjamin unit kendaraan tersebut tidak dipergunakan atau mengangkut beban lebih dari kapasitas yang telah ditentukan, yaitu maksimal 30 Ton.

3.8 Setiap kecelakaan, kehilangan atau Force Majore, kasus penipuan serta tindak pidana lainnya oleh pelanggan, segera diberitahukan oleh PIHAK KEDUA kepada PIHAK PERTAMA paling lambat 1 x 24 jam untuk proses pengurusan pihak yang berwajib. Segala biaya yang ditimbulkan untuk pengurusan tersebut dan biaya klaim asuransi adalah tanggung jawab PIHAK KEDUA.

3.9 Perpanjangan atau perubahan periode Sewa Kendaraan ini dilakukan atas kesepakatan PIHAK PERTAMA dan PIHAK KEDUA sebelum periode sewa berakhir.

PASAL 4
ADDENDUM

Hal-hal yang belum diatur dalam perjanjian ini, apabila diperlukan, dengan kesepakatan kedua belah pihak akan dibuat pasal tambahan / addendum yang tidak terpisahkan dengan perjanjian ini.

PASAL 5
LAIN-LAIN

Apabila terjadi Perselisihan atau tidak ada kesepakatan dalam Surat Perjanjian ini maka PIHAK PERTAMA dan PIHAK KEDUA dapat menyelesaikan secara Musyawarah dan Kekeluargaan, atau kedua belah pihak dapat menyelesaikannya kepada Panitera Pengadilan Negeri sesuai dengan domisili / tempat tinggal.

Surat Perjanjian ini dibuat tanpa ada tekanan atau paksaan dari pihak manapun. Surat Perjanjian ini dibuat rangkap 2 (dua), bermaterai cukup , ditandatangani oleh kedua belah pihak dan memiliki kekuatan hukum yang sama.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar